Jumat  (15/2), diskusi panel Capresma di gelar di Aula gedung  A3. Diskusi panel ini mempertemukan tiga calonPresiden Mahasiswa (CAPRESMA) dan wakilnya masing-masing. Pasangan nomor  1, Yuris Indria Persada dari jurusan KSDP dan wakilnya,Afriska Yuni Anggraini dari jurusan Psikologi. Calon nomor 2, Agus Prasetya dari jurusan BK bersama wakilnya Slamet Prastyo U dari jurusan Teknik Mesin. Pasangan nomor 3 Nurhadi Sholihin dari jurusan Pendidikan Fisika dan wakilnya, Anis Styo Lestari dari jurusan pendidikan Geografi.

Pada sesi pertama,semua calon diperkenankan untuk menyampaikan alasan mereka sehingga pantas untuk dipilih menjadi PRESMA dan WAPRESMA. Pasangan nomor 1, Yuris dan Friska menyampaikan bahwa mereka akan memberikan kontribusi untuk memajukan UM. “Kami pantas dipilih karena kami akan memberikan kontribusi yang mana kontribusi tersebut adalah maksimal,” terang Yuris.

Pasangan nomor 2 Agus dan Slamet dalam kesempatannya memaparkan keunggulannya, mereka meminta para pendukungnnya berdiri dan menyanyikan lagu yel-yel islami dan memaparkan bahwa perjuangan mereka bukan untuk kepentingan duniawi saja tetapi juga untuk kepentingan akhirat juga, yaitu dengan jalan menerapkan syariat Islam.

Sementara,Nurhadi dan Anis, pasangan nomor 3, memaparkan bahwa dengan dilandasi rasa cinta terhadap UM, mereka akan memberikan kontribusi yang nyata terhadap UM, dan mengajak semua kalangan untuk bersama-sama memajukan UM, “saya punya keinginan yang akan saya wujudkan, untuk merangkul semua elemen mahasiswa, seluruh ormawa dari warnaapapun kalian, putih, kuning, biru, merah, hijau, biru langit, ungu, maupun putih, ayo semuanya melangkah bersama untuk membuat UM lebih baik,” terang Nurhadi

Selanjutnya para calon ditanya mengenai tema pada diskusi panel kali ini, yaitu “Aktualisasi Visi Misi untuk Merevitalisasi BEM UM Menuju UM lebih Jaya”. Menanggapitema tersebut, pasangan nomor 1 memaparkan kembali visi dan misi mereka untuk menuju UM yg lebih baik.Pasangan ini mengatakan akan mengadakan revolusi pelayanan, terkait layanan parkir, layanan akademik, dan pelayanan kemahasiswaan, yang kedua akan merevolusi aturan atau kebijakan-kebijakan kampus, selanjutnya akan membuat program kerja yang lebih baik, dan melaksanakan koordinasi dengan civitas akademika UM.

Mereka  akan menjadikan BEM UM sebagai agen of control dalam dunia kampus terutama terhadap kebijakan-kebijakan kampus, seperti yag dipaparkan Friska, wakil nomor 1,“Apakah kebijakan-kebijakan kampus ini sudah pro atau tidak dengan mahasiswa, ini perlu kita kritisi, kenapa ketika kebijakan-kebijakan itu tidak pro terhadap mahasiswa dan merugikan mahasiswa, mahasiswa harus seperti apa? Mahasiswa larinya kemana? Kami mencoba untuk menaungi aspirasi-aspirasi mahasiswa tersebut dalam BEM UM”

Sementara calon nomor 2 menyampaikan bahwa jika mereka terpilih maka yang akan dijunjung adalah silaturahim dan musyawarah. Silaturahmi untuk melaksanakan koordinasi dan kerjasama dengan pihak-pihak yang ada di UM, sedangkan musyawarah untuk mewadahi dan menampung aspirasi mahasiswa. “Tugas kami adalah memberikan pelayanan terhadap mahasiswa untuk mengembalikan salah satu fungsi mahasiswa sebagai agen of change, agen perubahan, dan perubahan kemana? hal ini perlu untuk diperjelas lagi, perubahan kita bukan perubahan sosialis, kapitalis bukan tetapi perubahan yang kita upayakan adalah perubahan kearah Islam,” papar Agus.

Pasangan nomor 3,menjelaskan “UM jaya menurut kami yaitu ketika UM menggapai impian dan visinya, yaitu ketika UM menjadi  universitas yang unggul yang memiliki nilai-nilai kemanusiaan yang memiliki kedudukan di dunia pendidikan, dunia teknologi, dunia ilmu pengetahuan dan dunia seni,” terang Nurhadi. Untuk mewujudkan hal tersebut Nurhadi memaparkan perlunya langkah bersama dan kontribusi dari semua kalangan yang ada di UM. Yang selanjutnya terkait fungsi dan peranan BEM, pasangan momer 3 ini akan meningkatkan profesionalitas BEM UM yaitu dengan cara menempatkan orang yang tepat pada tempat yang tepat, meningkatkan koordinasi dengan ORMAWA, memberikan pelayanan dan informasi publik kepada mahasiswa, dan yang terakhir akan mewujudkan mahasiswa yang unggul dan bermoral.

Layaknya Pemilihan Umum di Negara kita, para calon selalu membawa janji-janji dan harapan besar terhadap rakyat untuk suatu perubahan yang lebih baik. Semoga janji – janji yang diusung para CAPRESMA bukan sekedar janji belaka. Tulisan ini adalah catatan untuk melihat apakah janji-janji tersebut akan terelisasi setahun mendatang. (imn//vga)

Tinggalkan Balasan