Oleh: M. Asrofi Al-Kindi*

“There is no chain stronger than the the chain of desire.

(Tak ada penjara yang lebih kuat selain merasa tak terpenjara oleh keinginan)

Melihat keadaan mahasiswa saat ini, saya rasa tak jauh berbeda dengan film The Matrix (1999). Di sana diceritakan, Neo adalah seorang pegawai perusahaan komputer biasa yang sesekali menyambi sebagai peretas komputer (hacker) untuk mendapat penghasilan tambahan. Dia tak pernah meminta lebih dalam kehidupannya. Hal yang paling penting adalah kebutuhan dasarnya sudah terpenuhi.

Saat berkenalan dengan Morpheus, Neo mengalami perubahan besar. Saat itu dia mengetahui bahwa dunia yang selama ini ditempatinya ternyata tak seindah bayangannya, Semua hanyalah ilusi dari komputer (dunia maya) yang memanfaatkan tubuhnya sebagai sumber tenaga, tapi memberikan kenikmatan palsu sebagai penggantinya. Dalam imajinasinya, Neo merasa dirinya hidup di dunia nyata, padahal sebenarnya dia hidup dalam tabung kecil yang di situ daya hidupnya dilucuti.

Menghadapi kegamangan Neo, Morpheus kemudian menawarkan dua pilihan, “Pil Biru” dimana Neo akan melupakan semua kenyataan yang dia ketahui dan kembali kepada kehidupan sehari-hari, atau “Pil Merah” dimana dia akan tahu lebih banyak kenyataan yang menimpa dunianya.

Hal yang sama juga terjadi saat mahasiswa baru memasuki dunia perkuliahan. Sebagaimana Neo, awalnya kita akan membayangkan apa yang kita ketahui di sekolah dengan  keadaan kampus tak jauh berbeda. Seiring berjalannya waktu, kita akan menemukan kenyataan yang berbeda, bahwa kita terpisah jauh dari dunia nyata serta diam-diam menderita.

Apa yang bisa kita lakukan? memilih “Pil Biru” atau “Pil Merah”?

Jika kalian memilih “Pil Biru”, maka lupakanlah kenyataan bahwa kita terpisah dari lingkungan dan masyarakat, kalian akan bersenang-senang, menerima uang saku tiap bulannya, mengerjakan tugas dari dosen selama lima hari serta bersantai di akhir pekan dengan cara mengunjungi tempat wisata di kota ini atau pulang kembali ke pangkuan orang tua.

Namun, Jika anda memilih “Pil Merah”, menjadi mahasiswa adalah saat dimana kalian akan berproses, belajar melihat kenyataan yang tak diajarkan di kelas, menemukan berbagai macam pertentangan, serta penderitaan di balik tenangnya suasana kampus kita. Namun, hasilnya tak akan pernah sia-sia karena inilah yang akan jadi bekal kita di dunia nyata

Selamat datang mahasiswa baru, selamat datang di dunia baru. Setelah kalian bersenang-senang di ajang PKKMB, kini saatnya anda memilih, pil mana yang akan anda telan. Pil Biru atau Pil Merah?

Selamat memilih…

*Mahasiswa S1-Pendidikan Geografi angkatan 2013.

Tinggalkan Balasan