“Kita tetap butuh ruang sendiri-sendiri… percayalah, rindu itu baik untuk kita” merupakan kutipan lagu “Ruang Sendiri” yang diciptakan dan dinyanyikan oleh penyanyi soloist Indonesia, Tulus. Lagu ini mengisyaratkan bahwa pasangan kekasih yang saling mencintai pun membutuhkan ruang dan waktu untuk dirinya sendiri. Bukan hanya pasangan, orang tua dan anak juga membutuhkan ruangnya sendiri. Statement ini mungkin terkesan durhaka, akan tetapi terdapat alasan yang mampu mendukung pernyataan ini.

Teman-teman mahasiswa yang tinggal di kos acap kali mengatakan bahwa jauh lebih enak tinggal di rumah daripada kos. Ketika tinggal di rumah bersama orangtua, segala kebutuhan kita akan dengan mudahnya terpenuhi. Namun, semua itu hanyalah mengenai kebutuhan dari segi materi. Pertanyaannya, cukupkah itu? Kemudian bagaimana dengan kebutuhan psikis? Terjaminkah kebutuhan psikis ketika tinggal di rumah bersama keluarga?

Sebagai mahasiswa, bersosialisasi menjadi hal yang penting. Salah satu caranya, yakni dengan bergabung bersama organisasi. Melalui organisasi, bukan hanya teman yang didapatkan, tapi juga ilmu yang bermanfaat seperti cerita pengalaman teman-teman satu organisasi. Selain itu, dengan berorganisasi, seseorang dapat melatih rasa tanggung jawab atas segala amanah yang diberikan organisasi. Memang tidak dapat dipungkiri bahwa organisasi banyak menyita waktu karena kegiatan-kegiatan yang diselenggarakannya.. Hal tersebut membuat orangtua, terutama yang belum pernah bergabung dalam sebuah organisasi, merasa bahwa waktu anak-anaknya terbuang sia-sia pada kegiatan tersebut.

picture by:ciricara.com

Inilah permasalahan bagi seseorang yang tinggal serumah dengan orangtua. Mereka lebih senang ketika anak-anaknya diam di rumah, membantu untuk menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan rumah. Walaupun mereka juga ingin anak-anaknya aktif dalam sosial dan memiliki banyak teman. Dilema seperti inilah yang menyebabkan anak menjadi pribadi yang introvert, mereka lebih memilih kesendirian sebagai zona nyaman mereka, sehingga sulit untuk berekspresi di depan khalayak umum.

Orangtua tidak menyadari bahwa anak juga memiliki titik stress ketika mereka diharuskan untuk terus-menerus menetap di rumah. Titik stress tersebut dapat berefek negatif pada hal lainnya. Orangtua juga tidak menyadari bahwa dengan berorganisasi, anak-anak mereka akan terlatih untuk menjadi pribadi yang lebih tangguh ketika dihadapkan pada problematika kehidupan sehari-hari.

Disinilah “Ruang Sendiri” itu dibutuhkan, ketika orangtua tidak bisa mengontrol setiap kegiatan yang dilakukan anak-anaknya. Cukup dengan memberi kepercayaan penuh terhadap mereka, jika mereka sudah cukup dewasa untuk mengerti, mereka pasti akan bertanggungjawab dengan segala kepercayaan orangtuanya. Terlebih lagi ketika anak-anak tersebut diperbolehkan untuk merantau, dan menjalani kehidupan mereka sendiri tanpa ada campur tangan dari orangtua. Mereka perlu dibiasakan untuk memecahkan segala permasalahan hidup dengan cara mereka sendiri. Dengan demikian, mereka akan terbiasa untuk bertanggung jawab, berpikiran kreatif, dan tidak selalu bergantung pada orang lain.

Tinggalkan Balasan